Ronnie Floyd Mengundurkan Diri Dengan Isu Pelecehan SeksualĀ 

Ronnie Floyd Mengundurkan Diri Dengan Isu Pelecehan SeksualĀ 

Komite, yang mengelola bisnis denominasi ketika SBC penuh tidak dalam sesi, baru-baru ini bertemu untuk memberikan suara pada pengabaian hak istimewa pengacara-klien dalam penyelidikan mengenai penanganan tuduhan penyalahgunaan mereka. Floyd setuju dengan penasihat hukum dan menyarankan komite agar tidak menghapus hak istimewa itu.

Ronnie Floyd Mengundurkan Diri Dengan Isu Pelecehan Seksual

Kelompok itu memilih untuk melakukannya, dan Floyd mengatakan pengunduran dirinya adalah akibat dari keputusan itu. Karena integritas pribadi saya dan tanggung jawab kepemimpinan yang dipercayakan kepada saya, saya tidak akan dan tidak dapat lagi memenuhi tugas yang dibebankan kepada saya sebagai pemimpin entitas eksekutif, fiskal, dan fidusia SBC, kata Floyd dalam surat Kamis malam yang dikirim kepada anggota panitia pelaksana.

Keputusan untuk mengesampingkan hak istimewa pengacara-klien memungkinkan penyelidik pihak ketiga, Guidepost Solutions dalam kasus ini, untuk mengakses komunikasi dan dokumen hukum yang memiliki hak istimewa antara komite eksekutif dan firma hukum yang mewakilinya selama beberapa tahun terakhir, Guenther, Yordania, & Harga.

Meninjau informasi akan memungkinkan penyelidik untuk menentukan apakah pejabat komite disarankan oleh pengacara tentang bagaimana mengelola laporan pelecehan seksual.

Pengunduran diri Floyd menandai dia sebagai anggota berpangkat tertinggi yang meninggalkan komite, tetapi bukan yang pertama. Menurut Tennessean, firma hukum komite eksekutif dan seluruh SBC mengundurkan diri pada hari Senin. Pekan lalu, anggota komite eksekutif juga mengundurkan diri.

Southern Baptist Convention, yang berbasis di Nashville, adalah denominasi Protestan terbesar di negara itu dengan jutaan anggota dan jaringan gereja di seluruh negeri. Selama bertahun-tahun, SBC telah menghadapi kontroversi tentang bagaimana menanggapi tuduhan pelecehan seksual.

Pada bulan Juni, SBC bertemu untuk pertemuan tahunannya di mana delegasi pemungutan suara yang mewakili gereja-gereja lokal yang disebut utusan konvensi dan menyetujui penyelidikan atas penanganan komite eksekutif dan meminta kelompok itu untuk melepaskan hak istimewa hukumnya.

Komite eksekutif memberikan suara untuk menyetujui tindakan tersebut selama pertemuan ketiga, dan terakhir, pada bulan Oktober. Sebelum pertemuan, Floyd dan anggota komite lainnya dikritik oleh sejumlah pendeta karena mengabaikan permintaan para utusan.

Adalah kewajiban saya untuk mengingatkan semua orang bahwa cara terbaik untuk mencapai tujuan ini bagi semua pihak adalah dengan mendengarkan dan mengikuti saran dari penasihat kami sehingga kami dapat menghindari konsekuensi dan kebingungan yang tidak diinginkan, kata Floyd selama pertemuan komite eksekutif September.

Dia mengklarifikasi bahwa dia mendukung penyelidikan tetapi tidak mengesampingkan hak istimewa karena itu dapat mempengaruhi asuransi mereka. Floyd terpilih sebagai kepala komite eksekutif setelah menjabat sebagai pendeta gereja besar di Arkansas dan merupakan mantan presiden SBC.

Di tengah berbagai tantangan yang dihadapi SBC, saya diminta datang ke sini karena integritas pribadi, reputasi, dan kepemimpinan saya yang telah terbukti, katanya dalam surat pengunduran dirinya. Apa yang ingin dimanfaatkan untuk kemajuan Injil oleh mereka yang memanggil saya di sini, saya tidak akan membahayakan lagi karena melayani dalam peran ini.